Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Kisah Ja'far bin Abi Thalib Pahlawan Perang Mu'tah

 

Hidayahilahi.com

Hidayahilahi.com- Ja'far bin Abu Thalib adalah salah satu sepupu Nabi Muhammad SAW. Ia adalah pahlawan perang, dan gugur mati syahid dalam pertempuran Mu'tah, perang heroik 3000 vs 200.000 yang terjadi pada 8 H di wilayah Karak, Yordania. Ia dijuluki Dzul Janahain (Pemilik dua sayap) karena keberaniannya membela Islam dalam perang Mu'tah ini.

Saat itu, Rasulullah mengirim utusan kepada salah satu pemimpin Romawi, tetapi utusan ini terbunuh. Faktanya, menurut hukum yang berlaku pada saat itu — bahkan sampai hari ini, membunuh seorang utusan dilarang keras dan membunuh seorang utusan identik dengan menyatakan perang. Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam juga mengirim pasukan 3000 orang dari Madinah.

Saat mengirim pasukan, Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam menginstruksikan: "Jika Zaid terbunuh atau terluka, komandannya digantikan oleh Ja'far bin Abi Thalib. Jika Ja'far terbunuh atau terluka, ia digantikan oleh Abdullah bin Rawahah. Dan ketika Abdullah bin Rawahah terluka atau jatuh, biarlah kaum muslimin memilih seorang pemimpin/panglima di antara mereka.”

Setelah tentara sampai di Mu'tah, kaum Muslimin yang dipimpin oleh Zaid bin Haritsah yang hanya berkekuatan 3.000 tentara, mendapati bahwa tentara Romawi telah menyambut dengan kekuatan 200.000 tentara bersenjata lengkap dan dengan pasukan terlatih. Ketika perang yang tidak seimbang ini pecah, Zaid bin Haritsah jatuh.

Melihat itu, Ja'far langsung mengambil bendera komando sambil melambai tinggi-tinggi, pertanda pimpinan telah berpaling kepadanya. Suatu ketika musuh mengepungnya dan berhasil memotong tangan kanannya hingga patah, lalu meninggalkan Ja'far dengan tangan kirinya berusaha mempertahankan bendera kaum muslimin, kemudian musuh memotong tangan kirinya, lagi-lagi Ja'far tidak mengizinkannya. . bendera itu jatuh ke tanah, dia dengan cepat memeluk bendera itu ke dadanya dengan sisa-sisa lengannya yang sudah buntung, 

Tapi tidak lama kemudian musuh memotongnya sampai dia mati syahid mengikuti Zaid. Melihat hal tersebut, Abdullah bin Rawahah segera merebut bendera komando dari komando Ja'far bin Abu Thalib. Kini perintah itu berada di tangan Abdullah bin Rawahah, hingga akhirnya Abdullah bin Rawahah ikut gugur sebagai syahid, mengikuti kedua sahabatnya yang telah mati syahid sebelumnya.

Baca Juga : Kisah Khalifah Ali bin Abi Thalib Karramallahu Wajhah

Komando perang kaum muslimin kemudian diambil alih oleh “pedang Allah” Khalid bin Walid, disini Khalid bin Walid melakukan taktik yang sangat cemerlang. Khalid bin Walid ini adalah sahabat Nabi yang sebelum memeluk Islam pernah menjadi panglima pasukan kafir Quraisy saat menghadapi Umat Islam dalam perang Uhud juga menarik pasukan muslim yang berada di barisan belakang pada malam hari dan menempatkan barisan belakang yang kuat ke barisan depan di pagi hari sehingga seolah-olah pasukan bantuan telah datang dari Madinah, maka ia memerintahkan pasukan berkuda. 

Cara tersebut untuk memutari bukit (mirip taktiknya dalam perang Uhud)pada malam hari dan keluar pada siang hari dan memerintahkan mereka untuk menghilangkan debu sebanyak mungkin, sehingga musuh mengira pasukan bantuan dari Madinah telah datang, sehingga nyali musuh berkurang, sehingga mereka memutuskan untuk menghentikan perang dan kaum Muslim kembali ke Madinah dengan hanya jumlah pasukan yang tewas 12 (termasuk 3 komandan).

Imam Bukhari meriwayatkan dari Khalid sendiri bahwa ia berkata: "Dalam perang Mu'tah, sembilan pedang patah di tanganku kecuali pedang kecil dari Yaman." Ibnu Hajar berkata, hadits ini menunjukkan bahwa kaum muslimin telah membunuh banyak musuh. Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam pun memuji kebesaran Khalid dengan memanggilnya "Saifullah" (Pedang Allah).

Adapun Ja'far bin Abi Thalib. Diriwayatkan bahwa ada sekitar 90 sayatan pedang, tombak, dan anak panah di tubuh Ja'far bin Abi Thalib, tetapi tidak ada satu sayatan pun di punggungnya. ini menunjukkan keberanian dan ketekunannya saat itu.

Rasulullah shalallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Aku melihat Ja'far bin Abi Thalib di surga seperti malaikat - dengan sayap lebar berlumuran darah - terbang di dalamnya." (HR. Al-Hakim, 3:209; Al-Hafizh berkata dalam Fathul Bari, 7:76 ).

Demikianlah Kisah Ja'far bin Abi Thalib Pahlawan Perang Mu'tah yang sangat pemberani demi membela Islam. Semoga kisah diatas bisa bermanfaat, Wallahu A'lam Bishowab


Posting Komentar untuk "Kisah Ja'far bin Abi Thalib Pahlawan Perang Mu'tah"