Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Kisah Seorang Pemuda Ahli Tauhid Yang Sangat Pemberani

hidayahilahi.com


Hi
dayahilahi.com-
Kisah inilah yang telah diriwayatkan oleh Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam: “Ada seorang raja yang memerintah sebelum kamu. Dia memiliki seorang penyihir. Seiring bertambahnya usia penyihir itu, dia berkata kepada raja: "Saya sudah tua, oleh karena itu kirimlah seorang pemuda agar saya dapat mengajarinya sihir". Jadi seorang pemuda dibawa untuk diajari sihir. Di sisi jalan yang biasa dilalui pemuda itu, ada seorang biksu. Suatu kali pemuda itu duduk dan mendengarkan ajaran biksu itu. 

Jadi setiap kali dia pergi ke rumah penyihir itu, dia akan mampir ke rumah biarawan itu dan duduk di sana sebentar. Karena terlambat, sesampainya di rumah dukun, dukun memukulnya. Pemuda itu juga mengadukan kondisinya kepada biksu. Biksu itu memberi pesan: “Jika Anda takut pada penyihir, katakan padanya bahwa keluarga Anda membuat Anda terlambat. Dan jika Anda takut pada keluarga Anda, beri tahu mereka bahwa penyihir itu membuat Anda terlambat. ”

Itulah yang terjadi sehingga pada satu titik pemuda itu menemukan orang-orang ketakutan oleh binatang buas yang menghalangi jalan mereka. Pemuda itu berkata: "Hari ini saya akan mencari tahu siapa yang sebenarnya lebih baik, tukang sihir atau biksu." Kemudian pemuda itu mengambil sebuah batu dan berkata: “Ya Tuhan, jika Engkau lebih mencintai ajaran biksu daripada dukun, maka bunuhlah binatang ini agar manusia bisa bebas lagi.” Kemudian dia melemparkan batu yang dia pegang. Binatang itu mati dan orang-orang bebas seperti biasa.

Setelah itu dia menceritakan kejadian itu kepada biksu. Mendengar ini, biksu itu berkata: “Wahai anakku, hari ini kamu lebih baik dariku. Anda telah mencapai keadaan yang saya lihat sekarang. Suatu hari Anda akan tertindas. Jika itu terjadi, jangan beri tahu saya tentang saya. ” Sejak saat itu pemuda itu mulai mengobati penderita kusta, orang yang matanya hampir buta, dan berbagai penyakit lainnya.

Salah satu teman duduk raja yang buta mendengar hal ini dan dia mendatangi pemuda itu dengan membawa banyak hadiah dan berkata: "Semua ini akan saya berikan kepada Anda jika Anda menyembuhkan saya." Pemuda itu menjawab: “Sesungguhnya saya tidak dapat menyembuhkan siapa pun. Hanya Allah yang menyembuhkan. Jika Anda percaya pada Allah, saya akan meminta Allah untuk menyembuhkan Anda. ”

Kemudian teman raja itu percaya kepada Allah dan Allah menyembuhkannya. Kemudian dia pergi ke raja seperti biasa. Raja bertanya: "Siapa yang memulihkan penglihatanmu?" Dia menjawab: "Tuhanku." Raja bertanya: "Apakah kamu memiliki tuhan selain aku?" Temannya menjawab: "Tuhanku dan Tuhanmu adalah Allah." Jadi raja mulai menyiksanya sampai temannya bercerita tentang pemuda itu.

Kemudian raja memanggil pemuda itu dan bertanya kepadanya: “Wahai anakku, sihirmu telah mampu menyembuhkan penyakit kusta, kebutaan dan sebagainya.” Pemuda itu menjawab: "Saya benar-benar tidak menyembuhkan siapa pun. Hanya Allah yang menyembuhkan.” Mendengar jawaban itu pemuda itu terus disiksa hingga menceritakan tentang keberadaan biksu (yang mengajarinya tempo hari itu). 

Baca Juga : Kisah Dua Orang Ahli Maksiat Yang Menjadi Waliyullah

Kemudian raja memanggil biksu itu dan memerintahkan: "Kembalilah dari agamamu (ke agamaku)!" Bhikkhu itu menolak perintah itu. Maka raja memerintahkan agar gergaji diambil dan digergaji di pangkal kepalanya sampai patah. Kemudian raja memanggil seorang penasehat dan memerintahkannya: "Kembalilah dari agamamu (ke agamaku)!" Penasihatnya pun menolak, lalu menggergaji pangkal kepalanya hingga patah.

Akhirnya pemuda itu dipanggil dan diperintahkan kepadanya: "Kembalilah dari agamamu (ke agamaku)!" Pemuda itu juga menolak. Maka raja memerintahkan para pengawalnya: “Bawalah pemuda ini ke sebuah bukit, ketika dia mencapai puncaknya, tawarkan dia untuk kembali dari agamanya (ke agamaku). Jika dia masih menolak, maka lempar dia ke bawah. ” Jadi para penjaga membawa pemuda itu ke bukit. 

Saat mendaki, pemuda itu berdoa: “Ya Allah! Dengan cara yang Engkau inginkan, selamatkan aku dari mereka.” Kemudian bukit itu berguncang sampai para penjaga jatuh. Pemuda itu berjalan kembali untuk menemui raja. Raja bertanya: "Apa yang dilakukan orang-orang yang membawamu?" Pemuda itu menjawab: "Allah menyelamatkan saya dari mereka."

Maka raja memerintahkan pengawalnya yang lain: “Bawa dia ke tengah laut, tawarkan dia untuk kembali dari agamanya (ke agamaku). Jika dia menolak maka tenggelamkan dia. ” Ketika dibawa ke laut, pemuda itu berdoa: “Ya Allah! Dengan cara yang Engkau inginkan, selamatkan aku dari mereka.” Kemudian kapal yang membawa mereka pecah sehingga para penjaga (kecuali pemuda itu) tenggelam. Pemuda itu kembali kepada raja. Raja bertanya: "Apa yang dilakukan orang-orang yang membawamu?" Pemuda itu menjawab: "Allah menyelamatkan saya dari mereka."

Kemudian pemuda itu menambahkan: "Sungguh, Anda tidak akan bisa membunuh saya kecuali Anda melakukan apa yang saya katakan." Raja bertanya: "Apa itu?" Pemuda itu menjawab: “Kumpulkan semua orang di satu lapangan terbuka. Seberangi saya di pohon dan ambil panah dari saku saya. Letakkan di tengah busur dan katakan: "Dalam nama Allah, Tuhan pemuda ini" dan kemudian tembak saya. Pasti kamu bisa membunuhku."

Maka raja mengumpulkan semua rakyatnya di lapangan terbuka. Dia menyalibkan pemuda itu di sebatang pohon, lalu dia mengambil salah satu anak panahnya dan meletakkannya di tengah busur. Kemudian raja berkata: "Dalam nama Tuhan, Tuhan pemuda ini!" kemudian terus menembaknya. Anak panah itu tepat mengenai wajah pemuda itu. Dia meletakkan tangannya di wajahnya, lalu mati. Orang-orang yang hadir di sana secara bersamaan berkata: “Kami percaya pada Tuhan pemuda itu. Kami percaya pada Rabb pemuda itu. Kami percaya pada Rabb pemuda itu.”

Seorang penasihat berbisik kepada raja: “Lihat, apa yang Anda khawatirkan-demi Tuhan-sekarang benar-benar terjadi. Orang-orang semuanya percaya (kepada Allah, Tuhan pemuda itu)!" Setelah itu raja memerintahkan agar dibuat parit di sekitar ladang. Setelah parit digali, api dinyalakan. Raja berkata: "Barangsiapa yang tidak kembali dari agamanya (ke agamaku), maka lemparkan dia ke (parit yang dinyalakan oleh api)!" Atau dikatakan: "Langsung ke dalamnya!"

Maka mereka semua (yang beriman kepada Allah) tercebur ke dalam parit yang dinyalakan itu. Sampai-sampai ada seorang wanita dengan anaknya yang ragu-ragu apakah akan memasukinya atau tidak. Kemudian anaknya berkata: “Wahai ibu, bersabarlah! Memang ibu itu pada kebenaran (lalu akhirnya mereka melompat).” (HR Muslim)

Demikian kisah pemuda ahli tauhid yang pemberani ini, semoga kisah diatas bisa dapat mengambil pelajaran berharga untuk kita semua Amiinn... Wallahu Alam Bishawab..



Posting Komentar untuk "Kisah Seorang Pemuda Ahli Tauhid Yang Sangat Pemberani"