Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Kisah Sahabat Abu Qilabah yang selalu bersyukur kepada Allah SWT

hidayahilahi.com

Hidayahilahi.com- kisah kesabaran Abu Qilabah merupakan salah satu kisah para sahabat yang sangat mengharukan. Kisah ini diriwayatkan dalam Kitab At-Tasiqat yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Muhammad, ia berkata: "Saya pada waktu itu berada di daerah perbatasan di wilayah Al-Arish di Mesir. Saya melihat sebuah tenda kecil, yang pemiliknya ternyata adalah orang yang sangat miskin. Kemudian saya pergi ke desa gurun untuk melihat apa yang ada di dalamnya. 

Kemudian saya melihat seorang laki-laki tetapi bukan laki-laki biasa, kondisi laki-laki ini terentang tangan dan kakinya bunting, telinganya sulit mendengar, matanya buta, dan hanya mulutnya yang tersisa untuk berbicara". Pria itu berkata dari mulutnya: "Ya Tuhan, ilhami saya untuk tetap bersyukur atas karunia yang telah Engkau berikan kepada saya ... dan Engkau telah sangat memuliakan saya dengan ciptaan-Mu yang lain.” Ketika saya bertemu dengannya, lalu saya berkata kepadanya: “Wahai saudaraku, nikmat Allah mana yang engkau syukuri?” 

Kemudian laki-laki pemilik tenda itu menjawab,: “Saudaraku, Demi Allah seandainya Allah datangkan lautan, pasti lautan itu akan menenggelamkan aku, atau gunung berapi akan terbakar atau langit akan menimpaku, dan menghancurkan aku. Aku tidak akan mengatakan apa-apa selain bersyukur kepada-Nya." Aku bertanya lagi: "Bersyukur untuk apa." Pemilik tenda menjawab lagi: "Tidakkah kamu melihat bahwa Dia telah menganugerahkan aku lisan yang senantiasa berdzikir dan bersyukur. 

Selain itu aku Juga punya anak laki-laki yang selalu membawa saya ke masjid ketika saya ingin sholat dan ia selalu memberi makan aku, tetapi sejak tiga hari ini dia tidak pulang kemari. Bisakah engkau tolong carikan anak itu?” Kemudian saya pergi untuk mencari anaknya itu. Saat itu, saya menemukan jenazah yang dikelilingi oleh Binatang buas. Dan ternyata anak itu telah dimakan oleh singa. Dan bagaimana saya memberi tahu kepadanya tentang anak ini, lalu saya kembali dan berkata kepada pemilik tenda itu:

"Saudaraku, apakah Anda mendengar kisah Nabi Ayub? Pria itu menjawab: Ya, saya tahu ceritanya. Lalu aku bertanya lagi: “Sesungguhnya Allah telah memberinya cobaan dalam urusan hartanya. Bagaimana keadaannya dalam menghadapi musibah itu?” Ia menjawab, “Ia menghadapinya dengan sabar.” Allah menguji Ayub dengan kemiskinan. Bagaimana menghadapi itu?”

Dia menjawab: "sabar." Maka saya bertanya lagi: "Seperti Ayub diuji dengan kematian semua anaknya, bagaimana?" Dia berkata: "Bersabar". Saya bertanya lagi, "Dia juga diberi penyakit di tubuhnya. Bagaimana?" Dia berkata: "Bersabarlah". Kemudian pemilik tenda itu berkata, "Sekarang katakan padaku, di mana anakku?" Saya menjawab, "Saya telah menemukan anak Anda di gurun pasir dalam keadaan telah diterkam dan dimakan oleh hewan buas, semoga Allah melipatgandakan pahala Anda dan kesabaran kepada Anda". Pemilik tenda itu lemas dan berkata:

"Segala puji Allah, Dia tidak meninggalkan keturunan bagiku yang bermaksiat kepada Allah sehingga ia diazab di neraka.” Kemudian pemilik tenda itu mengambil napas dalam dalam lalu meninggal dunia. Aku pun meletakkannya ditempat tidurnya, dan berfikir apa yang harus aku lakukan. Diriku sendirian, dan bagaimana mengurus jenazah ini. Lalu aku menutupinya dengan pakaianku, dan beberapa detik kemudian, ada empat pria yang menunggang kuda berkata, “Wahai tuan, apa yang terjadi padamu?” 

Baca Juga : Kisah Sahabat Abu Bakar Dan Nenek Tua Buta

Kemudian saya memberi tahu mereka apa yang saya alami dan meminta mereka untuk membantu saya merawat jenazah pria ini.? Lalu saya menjawabnya, “ Saya tidak begitu mengenalnya. Dia sakit dan memprihatinkan…” Kemudian orang-orang meminta untuk membukanya, mungkin ada salah satu dari mereka mengenalnya. Dan ketika saya membuka penutup wajahnya, mereka tiba-tiba terkejut, dan mereka berciuman dan menangisinya. 

Dia menangis dan berkata: "Maha Suci Allah, wajah yang senantiasa bersujud kepada Allah. Mata selalu tunduk pada kesucian Allah. Tubuhnya selalu bersujud ketika orang-orang dalam keadaan tidur."  Saya bertanya kepadanya, "Apakah Anda mengenal orang-orang ini?" Mereka berkata: "Apakah kamu tidak mengenal mereka?" Saya menjawab, bahwa saya tidak tahu siapa orang ini, dan mereka berkata: "Ini adalah Abu Qilabah, sahabat Ibnu Abbas. Orang ini pernah diangkat oleh khalifah menjadi seorang hakim. Namun, dia menolaknya". 

Perlu diketahui bahwa kedudukan hakim atau qadhi adalah kedudukan khusus di mana mereka untuk mengatur hukum dan menentukan hukum di antara orang-orang. Ini adalah kedudukan yang mulia pada waktu itu, tetapi Abu Qilabah menolaknya dan pergi ke wilayah Mesir dalam keadaan sampai dia meninggal seperti ini. Kemudian Abdullah bin Muhammad dan empat dari mereka memandikan jenazah, mengkafani, mensholati, berdoa sebelum dimakamkan. 

Dan dikatakan dalam riwayat lain bahwa Abu Qilabah adalah sahabat Nabi SAW terakhir pada saat itu, sehingga khalifah ingin sekali mengangkatnya menjadi hakim. Semoga dari kisah Abu Qilabah ini kita bisa belajar mensyukuri segala yang kita miliki dan bersabar dengan apa yang terjadi pada kita Amin...

Wallahu A’lam Bishowab...

Posting Komentar untuk "Kisah Sahabat Abu Qilabah yang selalu bersyukur kepada Allah SWT"