Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Kisah Hidayah Islam - Adikku Dikubur Menggunakan Kotak Sabun


Hidayahilahi.com - Saya terlahir di lingkungan keluarga Tionghoa yang menganut agama Toapekkong di daerah PTP Perkebunan V Sei Karang, kebun Tanah Raja (sekitar 50 km dari kota Medan). Sewaktu mama saya melahirkan adik yang kesepuluh, rupanya kembar dua, yang satu meninggal dunia. Oleh papa, adik yang meninggal itu dikuburkan begitu saja, tanpa upacara, sebagaimana lazimnya jika yang meninggal itu orang dewasa. Bahkan peti yang digunakan untuk mengubur adik saya diambil dari kotak sabun. Betapa sedihnya hati saya ketika menyaksikan kenyataan tersebut.

    Alangkah berbeda ketika saya menyaksikan penghormatan luar biasa yang diberikan tatkala seorang paman saya yang sudah tua meninggal dunia. Segala perbekalan ikut dimasukkan ke dalam kuburan, sebagaimana layaknya seorang hidup yang akan bepergian jauh.

     Ketika persoalan perlakuan yang berbeda ini saya tanyakan kepada orangtua saya, saya dibuat terperanjat. Sebab, menurut paham yang diyakini secara turun temurun oleh penganut Toapekkong bahwa bila yang mati itu anak kecil atau bayi, maka kematiannya dianggap suatu malapetaka, pembawa sial bagi seluruh keluarga.

    Mendengar keterangan yang seperti itu, kecutlah hati saya,  karena pada saat itu saya masih termasuk anak-anak (remaja) yang masih duduk di bangku sekolah. Sejak kejadian itu, saya pun menjadi ragu dengan kebenaran ajaran yang dianut keluarga kami, karena membedakan manusia dari umurnya, bukan dari amal perbuatannya.

    Kami tinggal di dalam lingkungan yang mayoritas beragama Islam, dan berdekatan dengan masjid yang kala itu baru saja dibangun oleh warga.  Awalnya saya hanya memandang heran terhadap apa yang mereka kerjakan, baik kala berwudhu maupun saat shalat. Tetapi lama-kelamaan, pandangan saya itu berubah dan melahirkan suatu ketakjuban yang luar biasa, mungkin lebih daripada apa yang mereka lakukan dan rasakan.

    Rasanya, belum ada agama yang mengajarkan kebersihan dan keagungan setinggi ini, kecuali ajaran agama Islam. Bersih pakaian, bersih badan, bersih tempat, dan bersih hati, untuk menghadap Tuhan Yang Maha Suci. Dengan demikian, saya pun mulai tertarik kepada ajaran agama Islam.

TERSERANG MALARIA

    Sampai pada suatu hari di bulan Februari 1969, saya menderita penyakit berat. Badan saya menjadi kurus dan ceking. Saya hanya berbaring di tempat  tidur. Kata dokter, saya menderita malaria tropicana. Tiba-tiba suatu bayangan yang mengerikan mendadak menyusup ke dalam hati saya. Betapa tidak, bila saya mati saat itu, adalah suatu kesialan bagi keluarga.  Belum lagi membayangkan apa yang akan saya temui setelah berada di dalam kubur. Di saat itulah saya mengharap pertolongan. Tetapi, kepada siapa ?

     Tiba-tiba terdengar sayup-sayup suara adzan  maghrib dari masjid sebelah rumah. Terbayanglah oleh saya saat mereka berdoa mengangkat tangan dan menengadah, dan saat mereka shalat menyembah Tuhan dengan mengangkat kedua tangan sambil menundukkan kepala. Saat mereka berada dalam kesucian dan keheningan menghadap Tuhan mereka.

     "Ya Tuhan inilah yang dapat menolongku. Dialah Tuhan satu-satuya. Tuhan pencipta langit dan bumi beserta isinya. Tuhan yang disembah orang-orang Islam. Dialah yang dapat menolongku." Begitulah suara batin saya saat itu. Tiba-tiba bibir saya berbisik pelan, "Tuhan berilah aku kesempatan untuk memasuki agama-Mu, agar aku dapat mengamalkan ajaran agama-Mu!"

    Tampaknya Tuhan memberikan kesempatan, dan saya pun merasa kian sembuh  dari penyakit. Tanpa menanti waktu lebih lama, karena saya tidak tahu, apakah saya akan sembuh benar atau tidak, saya pun pergi meninggalkan rumah dan keluarga menuju ke tempat di mana saya dapat masuk Islam. Singkat cerita, di tanggal 3 April 1969, di masjid Taqwa Lubuk Pakam, saya mengucapkan ikrar dua kalimat syahadat, dibimbig Ustadz Hasan Basri, disaksikan para jamaah  yang memenuhi ruangan masjid itu. Allahu Akbar!

    Setelah sembuh, saya kembali ke rumah orang tua. Rupanya seisi rumah sudah mengetahui perihal keislaman saya itu. Mama  menyambut saya dengan isak tangis. Dan, dalam dekapannya mama membisikkan ucapan yang tidak pernah dapat saya lupakan sepanjang hidup. "Mama tidak dapat menahanmu kalau kau masuk Islam. Tetapi mama pesan, kalau masuk Islam jadilah orang Islam yang benar. Jangan kepalang tanggung. Kalau tidak, kembalilah segera sebelum bertambah jauh.

    Pesan mama inilah yang menyadarkan kewajiban saya untuk segera mendalami ajaran Islam. Maka, saya yang mendapat nama baru Alifuddin El-Islamy pun mulai merantau menuntut ilmu agama. Setelah belajar Al-Qur'an kepada Ustadz di Lubuk Pakam, lalu ke Bukittinggi dan di Padang Panjang, Sumatera Barat. Di samping belajar, saya juga aktif berdakwah. Beberapa tempat telah saya  singgahi. Bahkan, ketika saya pindah ke Palembang untuk melanjutkan pendidikan  ke IAIN Raden Fatah, saya sudah ditempatkan di bagian  Pembinaan Kerohanian PT Pupuk Sriwijaya Palembang, dan bekerja selama 11 tahun. (Albaz)

Posting Komentar untuk "Kisah Hidayah Islam - Adikku Dikubur Menggunakan Kotak Sabun "