Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Kisah Tradisi Anak Durhaka Didunia Yang Tega Membuang Orang Tuanya Sendiri


Kisah Tradisi biadab Anak durhaka yang tega habisi nyawa orang tuanya sendiri.  Salah satu tanda-tanda semakin dekatnya hari kiamat adalah merajalelanya anak-anak yang berani durhaka kepada orang tuanya.

Banyak Orang tua tidak lagi menjadi sosok yang dihormati, melainkan banyak yang dijadikan budak/ pembantu oleh anaknya sendiri. Disaat orang tua telah berhasil mendidik anaknya hingga sukses, Namun kemudian sang anak lupa kepada jasa orang tua dan tega menelantarkanya. Sebagaimana kisah-kisah berikut.

Beberapa desa Diindia selatan ada sebuah tradisi anak durhaka yang sangat menyedihkan, tradisi itu bernama Thalaikoothal. Tradisi ini bertujuan untuk membunuh orang-orang yang sudah tua dan lanjut usia.

Biadabnya pembunuhan itu dilakukan oleh anak/ keluarga sendiri. Alasan mereka melakukan tradisi ini adalah sebab orang tua sudah lansia dan mereka tak mampu lagi membiayai hidupnya. Dengan membunuh orang tua yang lansia, tentu biaya hidup keluarga akan berkurang, dan tak kerepotan lagi.

Dilihat dari makna, tradisi Thalaikoothal bermakna mandi. Proses pelaksanakan tradisi ini dilakukan dengan cara orang lansia dikasih minyak mandi diwaktu pagi, lalu disuruh minum air kelapa. Efek samping dari cara ini bisa merubah suhu tubuh, menimbulkan gagal ginjal, demam ekstrim .

korban nantinya akan meninggal dalam durasi waktu 1-2 harian.  Meski tradisi ini sudah dilarang pemerintah, namun masih ada yang menjalankannya secara sembunyi sembunyi didesa Madurai, virudhunagar dan teni.

Selain cara diatas, ada cara lain untuk membunuh orang tuanya sendiri, yaitu dengan cara memberikan susu disertai mencubit hidung orang tua. Effek cara ini akan menyebabkan gangguan pernapasan orang tua.

Begitu buruknya tradisi mereka yang tega menghabisi orang tuanya sendiri. Banyak alasan yang membuat mereka melakukan tradisi itu, diantaranya kebanyakan sebab masalah ekonomi, ketidak mampuan mengurus biaya hidup orang tua yang lansia, dan ada yang rebutan warisan

Tidak hanya di india, dahulu di Serbia juga ada tradisi anak durhaka yang tak kalah kejamnya. Mereka  tega menghabisi orang tuanya sendiri karena menganggap orang tua yang sudah lanjut usia hanyalah beban keluarga dan mengganggu perekonomian keluarga.

Tradisi ini bernama Lapot, mereka membunuh orang tua dengan memakai kampak atau tongkat, para pendduk desa juga bakal menerima undangan untuk menyksikan tradisi biadab itu. Sungguh perbuatan yang sangat tak pantas dilakukan oleh seorang anak.

Adalagi di jepang dahulu ada tradisi yang bernama ubasuteyama yang artinya gunung pembuangan. Tradisi ini dilakukan dengan cara membuang anggota keluarga/ kerabat yang sudah tua dan sakit-sakitan. Pembuangan dilakukan disuatu tempat terpencil seperti hutan gunung.

Tradisi ini bertujuan untuk membunuh atau membuat orang tua meninggal dunia. Sebab orang tua lansia dianggap tidak produktif lagi, menyusahkan dan menambah beban biaya hidup dalam keluarga.

Cara praktik tradisi ini adalah Orang tua yang sudah lanjut usia dibawa anaknya menuju kesebuah gunung.  Setelah itu orang tua dibuang dan ditinggalkan begitu saja oleh anaknya dihutan gunung itu. Nantinya orang tua akan mati dengan sendirinya bisa dengan beberapa sebab.

Ada yang mati sebab kelaparan, kedinginan, demam, dan menjadi mangsa hewan buas. Cerita ini menjadi cerita legenda rakyat jepang yang populer, namun ntah kisah ini benar terjadi dimasa lalu atau tidak.

Namun kisah diatas tidak jarang kita jumpai dizaman modern seperti sekarang ini. Dijepang sendiri banyak terjadi kasus pembuangan orang tua, sebagai contoh ditahun 2018 ada seorang perempuan yang ditangkap pihak kepolisian karena tega membuang ayahnya yang tengah sakit.

Sang ayah dibuang di stasiun tol  sebab tak kuasa lagi merawat sang ayah.  Kesulitan ekonomi dan kemiskinan menjadi factor umum kasus pembuangan orang tua dijepang.

Tidak usah jauh-jauh kejepang. Di Indonesia sendiri kasus pembuangan orang tua juga marak terjadi. Lagi lagi factor karena masalah ekonomi. Seperti contoh berita kisah seorang anak yang tega mengusir ibu kandungnya dan saudarnaya sendiri dari rumah karena gara-gara harta warisan.

Tidak hanya tega mengusir, sang anak juga tega menggugat ibu kandunganya yang sudah sepuh berumur 80 tahun. Dimana hati Nurani seorang anak kepada ibu kandungnya sendiri.

Adalagi kisah pilu dizaman sekarang, dimana banyak anak yang tidak sanggup merawat orang tuanya sendiri yang sudah tua, ntah banyak alasanya, ada yang sebab sibuk dengan pekerjaanya, ada yang kesulitan ekonomi dan lain sebagainya.

mereka terkadang menelantarkan orang tuanya sendirian dirumah. Namun ada pula yang memilih jalan pintas dengan membawa orang tuanya ke penitipan lansia/ panti jompo.

Fakta-fakta akhir zaman memang terasa aneh, Dahulu orang tua benar-benar ikhlas dan rela merawat anaknya hingga besar, tidak sedikit perjuangan sejak melahirkan, memandikan, menyusui, menyuapi makanan, dan menghibur sang anak.

Disaat kita kecil orang tua akan sangat sedih dan panik bila melihat anaknya sakit walau hanya sedikit saja.  Mereka akan berusaha membuat kita selalu sehat dengan secara teratur memberi perawatan setiap harinya kepada tubuh muyil kita dulu.

Disaat sudah beranjak besar, orang tua tentu akan memberikan Pendidikan yang terbaik agar anak-anaknya kelak bisa memiliki ilmu dan keterampilan untuk bekal dimasa dewasa dan tua. Tentu tidaklah sedikit biaya hidup yang dikeluarkan orang tua untuk menghidupi anak-anaknya.

Banyaknyya biaya juga dihitung dengan jumlah banyaknya anak dalam satu keluarga. Betapa beratnya perjuangan seorang ayah dalam menafkafi anak dan istrinya. Tentu hal yang diharapkan orang tua adalah hidupnya sang anak.

Tetapi berbanding balik dengan sang anak, yang ada hanyalah menunggu kematian orang tua. Dahulu orang tua bisa menghidupi dan membiayai lima, tujuh, bahkan sampai dua belas anak.

Namun banyak anak yang tak sanggup merawat dan menghidupi orang tuanya dimasa tua. banyak anak yang hanya mengharapkan harta warisan saja dari orang tua. Padahal begitu besarnya pahala apabila kita dapat berbakti kepada orang tua.

Rasulullah SAW bersabda: “Orang tua adalah pintu surga yang paling baik. Kalian bisa sia-siakan pintu itu atau kalian bisa menjaganya” (HR. Tirmidzi).

Rasulullah SAW sendiri menjelaskan begitu besarnya birrul walidain/ berbakti kepada kedua orang tua. Orang tua digambarkan sebagai pintu surga. Tentu orang yang bisa merawat dan berbakti kepada kedua orang tua adalah orang-orang yang kelak menjadi penghuni surga.

Namun ada dosa yang sangat besar apabila seorang anak berani durhaka dan menyia-nyiakan orang tuanya. Rasulullah SAW pernah bersabda: “Maukah aku beritahukan kepada kalian tentang dosa-dosa yang paling besar?" Para sahabat menjawab; “Tentu, wahai Rasulullah!” Beliau bersabda: "Mempersekutukan Allah dan durhaka kepada kedua orang tua.”.

Nah itulah beberapa kisah begitu berdosanya orang-orang yang durhaka kepada orang tua, dan tentu anak yang berbakti kepada kedua orang tua tentu memperoleh pahala besar dan surga. Semoga kisah ini bermanfaat, wallahu A’lamu bishowab.

Baca Juga: Kisah Orang Tua Durhaka Yang Membuat Sahabat Umar Marah

 

Hidayah Ilahi Official
Hidayah Ilahi Official kami adalah bloger religi islam

Posting Komentar untuk "Kisah Tradisi Anak Durhaka Didunia Yang Tega Membuang Orang Tuanya Sendiri"