Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Mengenal Bagian Bagian Bangunan Ka'bah dan Sejarahnya

Benarkah umat islam menyembah batu ka’bah?. Sebagian non muslim terkadang masih ada yang beranggapan bahwa umat islam sujud dan menyembah batu. Apalagi saat ibadah haji tiba, ka’bah sangat ramai dikelilingi jutaan orang yang ibadah dan bersujud.

Umat islam juga banyak yang mencium-ciumi batu hitam/ hajar aswad. Ditambah lagi ada yang memeluk dinding dinding ka’bah sembari berdoa dan menangis. Jamaah haji/ umroh terlihat juga tawaf mengelilingi bangunan ka’bah yang terbuat dari batu itu.

Sebenarnya di dalam islam, tuhan yang wajid disembah hanyalah Allah SWT.

Didalam Alqur’an, Allah SWT menetapkan ka’bah sebagai kiblat/ Arah menghadap bagi umat islam saat melaksanakan sholat. Allah SWT berfirman:

فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ ۚ وَحَيْثُ مَا كُنتُمْ فَوَلُّوا۟ وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُۥ ۗ

Yang Artinya: “ …Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya….(QS. Al Baqarah: 144). 

Penting sekali untuk mengetahui fungsi bagian-bagian ka’bah dan keutamaanya.

Bagian Ka’bah yang pertama adalah Rukun. Yang dimaksud rukun adalah sudut atau pojokan Ka’bah. Ka’bah yang bentuknya segi empat, memiliki empat rukun/ sudut, yaitu rukun hajar aswad, rukun Iraqi, rukun syami mustajar, dan rukun yamani. 

Adapun orang-orang yang melakukan ibadah tawaf, mereka memulainya di rukun hajar aswad. Dan disitupulalah mereka berakhir setelah melakukan tujuh kali putaran. Rukun hajar aswad sendiri adalah sudut yang berada di sebelah tenggara bangunan ka’bah, dan Pada sudut ini juga letak hajar aswad berada.

Bagian Ka’bah yang kedua adalah Multazam. Multazam adalah bagian dinding ka’bah yang letaknya diantara hajar aswad dan pintu ka’bah. Tempat ini sangat mustajab untuk berdoa. Cara berdoanya dengan menempelkan dada, pipi, lengan, dan kedua belah tangan berpegangan pada sisi-sisi dinding ka’bah.

Ibnu Abbas RA meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Antara rukun hajar aswad dan pintu ka’bah disebut multazam. Tidak ada orang yang berdoa ditempat itu, kecuali Allah akan mengabulkanya.” (HR. Baihaqi).

Bagian Ka’bah yang ketiga adalah hijr ismail. Yaitu area terbuka disebelah kanan ka’bah yang dilingkari tembok Al hatim. Dan itulah kadang kala hijir ismail disebut juga dengan Al hatim sebab lokasinya memang sama. Lokasi tembok hijir ismail berada di sebelah utara ka’bah.

Bentuknya setengah lingkaran.  Hamparan itu disebut Hijr ismail, sebab dahulu kala Nabi Ibrahim membangun gubuk/ kamar untuk istrinya (siti Hajar) dan putranya (Nabi Ismail As). Sedangkan tembok yang melingkarinya disebut dengan Al Hatim.

Awal mulanya, dahulu hijr ismail itu bentuknya lingkaran utuh, namun disaat Kaum Quraisy  melakukan renovasi ka’bah, mereka kekurangan dana. Kemudian dilakukanlah pemotongan dinding sebelah utara ka’bah sebanyak 3 m.

kemudian masuklah potongan 3 m itu kedalam lingkaran Al -hatim, dan jadilah sekarang hijr ismail menjadi setengah lingkaran. Hijr ismail menjadi bagian ka’bah yang lebarnya 3 m dari dinding kanan ka’bah, tepatnya di bawah mizab/ talang emas ka’bah. 

Dalil bahwa hijr ismail adalah bagian dari ka’bah, adalah sebagaimana dalam hadist. Diriwayatkan oleh Aisyah RA: “Dahulu aku ingin sekali masuk ke baitullah dan sholat di dalamnya, lalu Rasulullah SAW menarik tanganku dan membawaku ke dalam hijr, seraya bersabda, ‘Jika engkau ingin masuk baitullah, maka sholatlah disini (di hijr) karena ini adalah bagian dari Baitullah. Tetapi kaummu menguranginya disaat mereka membangun kembali.” (HR. Nasa’i).

hadist inilah yang menunjukkan bahwa hijr ismail adalah bagian ka’bah.

Hijr ismail mengandung banyak keutamaan dan menjadi tempat mustajab untuk berdoa. Pahala sholat didalam hijr ismail, sama nilanya dengan sholat di dalam ka’bah.  Diriwayatkan dari Sayyidina Ali bin Abi Thalib RA.

Bahwa Rasulullah SAW bersabda kepada Abu Hurairah RA: “Sesungguhnya di pintu Al Hijr ada malaikat yang berkata kepada orang yang masuk dan sholat didalamnya, ‘Dosa-dosamu yang lalu telah diampuni, maka giatlah beramal.’ Dan pada pintu yang lain ada malaikat yang berada disana sejak diciptakanya dunia ini sampai kelak Allah memindahkan Baitullah ke dalam surga, seraya berkata kepada orang yang sholat didalam Al hijr dan keluar, “Jika kamu dari golongan umat Muhammad yang bertakwa, maka kamu telah dirahmati.”

Sayyid Muhammad bin Alwi Almaliki dalam kitab Al Hajj Fadhail wa Ahkam menjelaskan, bahwa banyak ulama yang menuturkan kalau dahulu Nabi Ismail As dikuburkan di Al hijr. Setelah hidup selama 130 tahun, Nabi ismail dan ibunya wafat dan dikuburkan di sini. Ulama ulama yang mengatakan demikian diantaranya yaitu ibnu ishaq, ibnu Hisyam, Ibnu Jarir, Ath Thabari, Ibnu Katsir dal lain sebagainya.

Bagian ka’bah yang keempat adalah pintu ka’bah. Dahulu nabi adam membuat 2 pintu pada ka’bah yang menyentuh tanah. Pintu timur untuk masuk, dan pintu barat untuk keluar. Namun itu tidak ada daun pintunya alias hanya lubang pintu saja.

Barulah pada masa Raja As’ad Tubaa’ III, pintu ka’bah dibuatkan daun pintu yang bisa di buka tutup. Lalu pada masa Kaum Quraisy, pintu barat ka’bah di tutup, lalau pintu sebelah timur di tinggikan dari tanah. Lalu pada masa Raja Khalid bin Abdul Aziz As -Saud,  pintu ka’bah lantas dipoles dengan lapisan emas  280 kg.

Bagian ka’bah kelima adalah kunci ka’bah. Menjaga ka’bah/ khidmatul ka’bah, merupakan suatu pengabdian yang luar biasa. Dahulu Nabi ismail sendiri yang memegang kunci ka’bah. Baru setelah beliau wafat, kunci lalu di wariskan kepada anak cucu beliau hingga sampai kepada Kakek Rasulullah Qushai bin kilab.

Setelah Nabi Muhammad menaklukkan makkah pada tahun 8 H, beliau lalu meminta kunci ka’bah kepada Ustman ibnu Thalhah guna membuka ka’bah. Setelah itu Rasulullah mengembalikan kunci itu kembali kepada thalhah.

Setelah Talhah meninggal dunia, kunci lantas diserahkan kepada pamanya  (dari garis ayah), yaitu syaibah, lalu diwariskan terus menerus kepada keturunanya sampai sekarang. Kunci ka’bah sekarang dipegang oleh Bani Syaibah.

Ukuran Panjang kunci itu adalah 40 cm, dan disimpan didalam tas yang terbuat dari sutera dihiasai emas murni. Selain kunci, ka’bah sekarang juga memiliki gembok yang panjangnya 34 cm, dengan lebar setiap sisinya 6 cm. Pada setiap sisinya terpatri lempengan yang terbuat dari tembaga kuning berukuran 8x2 cm.

Ka’bah, sekarang memiliki kiswah/ kain penutup bangunan ka’bah. Kain kelambu ini diganti dua kali dalam satu tahun, yaitu diganti kain sutera pada musim haji, dan diganti kain qibathi buatan mesir pada bulan Ramadhan.

Orang yang pertama memberi kain ka’bah adalah raja yaman yang bernama Taba’ Abu Karab As’ad, dengan kain sutera berwarna merah. Pada ka’bah juga terdapat mizab/ talang air emas. Dan tidak jauh dari pintu ka’bah terdapat maqom Ibrahim. Berikut gambaran bagian-bagian dari bangunan ka’bah dan lokasinya. Semoga kisah ini bermanfaat Wallahu A’lamu biswowab.

Sumber: Ensiklopedia Haji dan Umrah (KH. Ahmad Chodri Romli).

Writer: Muchtadil Anwar, S.Kom

Baca Juga: Kisah Asal Usul Pekaman Ma'la dan Baqi di Arab Saudi

Hidayah Ilahi Official
Hidayah Ilahi Official kami adalah bloger religi islam

Posting Komentar untuk "Mengenal Bagian Bagian Bangunan Ka'bah dan Sejarahnya"